Tag

Part 2

camera roll action !

Taraaa.. jumpa lagi bareng gua M.Mansyur, apakabar sahabat nganggur? Gimana dompet hari ini ? Suburr? Mudah-mudahan makmur laah yaa,, supaya bisa beli sayur dan buat dapur mengepul. Jiyah .

Oke di part 2 ini, gua mau lanjutin cerita gua yang gak penting dipart 1.

kita mulai dengan sebuah pertanyaan .

Pertanyaan yang sama dengan akhir cerita sebelumnya.

Setuju gak dengan 2 faktor yang gua sebutin di atas ?

Oke sebelum lu pada jawab, gua mau cerita sedikit nih. Sangat berkaitan erat dengan cerita part 1.

so, setelah gua menjadi korban dari kedua faktor diatas. Alhasil gua putusin buat mengamalkan teori “HIJRAH” . Teori yang banyak dianut oleh banyak kalangan. Ya, yang kalau kata novel negeri 5 menara : “Orang yang berilmu dan beradab tidak akan diam di kampung halaman. Tinggalkan negerimu dan merantaulah ke negeri orang lain… “

oke gua putusin untuk merantau. Jakarta adalah tujuan gua. Meski jarak sumatara dan jawa gak sebegitu jauh, ini adalah rantauan pertama dan terjauh gua seumur hidup. Gua berusaha meyakinkan diri untuk tetap tegar dikesendirian,hidup di negeri orang,yang dengan hanya bermodalkan tekad,kemauan,kemampuan dan gak lupa izasah yang paling gue banggakan.

Oke, 1 maret menjadi hari pertama gua menuju negeri rantau,dalam perjalnan. gua kebingungan dan sangat kebingungan. Gua mencoba buat gak panik. Dan malah akhirnya gua bener bener panik . Harus ngapain dan kudu ngapain. Izin kekeluarga adalah bakal tinggal tempat temen dan ngikut kerja bareng temen. Itu gua lakukin buat gak bikin khawatir keorang tua. Namun memang pada akhirnya tujuan gua berakhir di salah satu temen kenalan yang ada di jakarta juga sih. Terkecuali gua gak ngikut dia kerja, sekali lagi gua terpaksa bohong ke orang tua biar dia gak kasian ngeliat gua luntang-lantung dijakarte. Oke, sesampainya dijakarta gua berusaha untuk menenangkan fikiran dengan minum MIZone biar ion tubuh gua kembali dan bisa fokus, terus bisa mikirin selanjutnya kudu gimana.

Hari yang gua tunggu2 tiba juga. dimana gua kudu melawan ganasnya hidup dijakarta, masukin lamaran kerja kesana kesini. Keperusahaan satu dan perusahaan lain. Hari ke hari aktifitas gua tetap sama, masukin lamaran pekerjaan. Yang berujung pada menipisnya modal hidup gua dijakarta. Dompet nipis bro.. untuk dalam kondisi ini, udah ga bisa di ungkapkan dengan kata-kata lagi kepanikan gua. Makan gak napsu, jajan ga enak,semuanya krna gua harus ngirit duit. Bukan krna nafsu makan gua ilang. Tapi yang bener bener ilang adalah , kenyamanan hidup gua direnggut sama kerasnya jakarta.

Sekali lagi, gua nganggur di negeri orang. Parah!

Gue adalah tipe orang yang mengambil setiap peluang yang ada, tetapi selalu dipikirkan dua kali (bahkan berkali-kali). Sekarang gue gak bisa ngandelin surat lamaran kerja yang entah dilirik atau ga sama tuh perusahaan-perusahaan. Oke, sebagai mahasiswa yang percaya akan “THE POWER OF UKHUWAH” , alhasil gua berusaha mendekati abangnya temen gua yang ternyata kerja di PLN . Udah ketebak kan gua mau ngapain ?

Yups,, gua mencoba mengamalkan faktor kedua yang udah gua paparin sebelumnya,”orang dalem”. Bukan karena pasrah ini bro, lebih tepatnya memanfaatkan peluang. (gak tau malu emang gua ini setelah gua maki abis abisan faktor “orang dalem” ini sebelumnya di part 1 ). tapi kan gua paparin juga, gak semua yang direqrut oleh orang dalam ini gak bagus. Buktinya gua berkompeten . Hahaaa.. .

ah,,, semoga lu pada ngerti aja lah ya kondisinya

oke.alhasil gua bisa masuk di PLTGU Muara Tawar Bekasi Utara, di bagian Auxiliary System. Gak usah ditanya kerjanya ngapain, yang jelas, gua cukup membutuhkan sekitar 3 hari buat menyesuaikan pekerjaan ini dan akhirnya bisa gua kuasai. Walau diluar kemampuan gua yang berijasah ilmu komunikasi. Pan udah gua bilang, gak bodoh bodoh amat dah gue. Hhee

nah jangan geleng-geleng kepala dulu karena keheranan atau takjub gua bisa masuk PLN. Krna gua sendiri antara seneng dan gak. Soalnya nih kerjaan kontrak percobaan 3 bulan. Setelah 3 bulan ada dua kemungkinan. Antara suruh cari kerjaan lain atau kudu nunggu proses yang agak lama buat pengangkatan karyawan tetap dan itupun belum pasti gua bisa di SK-in atau kagak. Dari awal gua emang udah tau kalau kerjaan ini prospeknya belum jelas, ya maklumlah karena masuk lewat orang dalem. Bukan karena rekruitmen resmi. Secara emang sebenernya belum ada pembukaan untuk karyawan baru. Sekali lagi ini cuma buat dapetin duit untuk modal idup di jakarta.

Dan pada akhirnya lu tau lah apa endingnya di PLN itu, ya sekrang gua nganggur lagi 🙂

banyak hal selama 3 bulan kerja kontrak di PLN ini yang gua dapet, banyakkk banget. Salah satunya ilmu elektrika turbine. Dan inilah saatnya gua bilang “terima kasih orang dalem”.

Lanjut,..

selepas dari PLN, gua kembali dikehidupan gua yang sebelumnya, Jobless.

masa dimana gua lebih banyak waktu buat merenung dan termenung. Serta selalu sadar bahwa gelar hanyalah gelar. Boro boro mau ngebanggain gelar yang gak seberapa ini, disatu sisi gua bersyukur dengan melihat masih banyaknya pemuda indonesia yang belum berkesempatan dapetin nih gelar. Disatu sisi juga ni jadi bumerang buat diri disaat kita belum bisa berkontribusi besar kesekitar. Yang salah satu tugas sarjana adalah pengabdian kemasyarakat,sedih dan miris memang. Belum lagi harus iri ngeliat para sebaya gua yang lanjutin ke s2,bahkan udah ada yang magister. Duh Gusti..

Oke, gua mulai menemukan seidkit alasan galau gua yang lain.

Ya , karena merasa gua belum dan sangat belum berguna buat masyarakat. Egois.

Tapi gua juga butuh pemasukan, butuh kerja, buat kebutuhan, kepentingan,kewajiban, aduhhhh… entah dah lier. Pusing.

Stop dulu dah cerita part 2 ini, kudu minum paramex dlu biar entengan dikit nih pala.

Salam nganggur,bye.

Iklan